Saturday, March 28, 2009

apa susahnya sih bilang "terimakasih" ?

di ITB, parkir sangat terbatas. Sementara itu, jumlah mahasiswa yang membawa kendaraan pribadi (mobil dan motor) tidaklah sedikit. So, kalo lo dateng ke itb sekitar jam 11an, lo bakal ngliat di tempet parkir akan penuh sesak. Apalagi yang parkirnya ada di paling dalem, waduhh...bakal susah tu kalo mau keluar....Tapi, bukan ini yang pengen gue sorotin....



Setiap kali gue memasuki parkir di itb, gue selalu ngliat para petugas parkir dengan susah payah merapikan motor yang ada. padahal stang motor terkunci, otomatis para petugas harus mengangkat motor2 itu agar dapat berpindah. Bayangin aja pren....mereka harus kyk gitu tiap hari, coba aja deh diitung. Mahasiswa itb tiap angkatan sekitar 3000an, anggap 1/3 nya membawa motor. jadi jika kita gabung dengan semua mahasiswa di itb, ada sektar 4000 motor yang ada!!! dan itu, para petugas harus memindahkan dengan cara mengangkat motor, SETIAP HARI..!!!! gmn coba kalo qt harus kyk gitu???kalo gue sih, gue langsung minta kerjaan lain selain jadi petugas parkir....

Tapi, apa sikap apresiasi dari kita untuk mereka???Sudahkah kita ucapkan terimakasih???sudahkah kita lemparkan senyum kita kpd mereka???naaa....itu dia......banyak orang gak sadar kyk beginian!!!! Kebanyakan dari orang langsung tinggal aja, tnapa bialng makasih atau semacamnya. Mending kalo motornya udah dirapiin sendiri, tapi, justru yang seperti itu tu, motornya pada parkir gak bener, jadi bapak petugas harus merapikannya lagi, biar motor lain kedapetan tempat...

hal kyk gini gak cuma terjadi di itb aja. dulu di sma gue, di jogja,terjadi jg kyk gini. dulu waktu gue kelas 1 SMA, petugas parkir (yang kebetulan juga sbg satpam di SMA gue) gak keliatan begitu ngos-ngosan tiap kali markirin motor. TApi, begitu gue kelas 3, Ya Allah Ya Rabbi....motor makin banyak!!!mpe tempet parkir aja gak cukup!!!! hal itu ditambah dengan kurang ajarnya siswa2 yang seenaknya markir motor, shingga makin bikin stres para petugas. dan kata "terimakasih, pak" tidak pernah keluar dari mulut kebanyakan murid!!! gue juga pernah ndengerin curhat dari para petugas. dalam bahasa jawa, beliau semua bilang gini

"Yan, mbok temen dan adik2 kelasmu tu lo pada dibilangin. buat markir motor yang bener, jgn asal2an, nanti bisa nutupin jalan. ya kalo memang pgn kayak gitu, mbok ya kami dibeliin minuman atau apa lah, sebagai obat capek, mindahin motor2 itu."

gimana coba???apa kayak gini cerminan masyarakat indonesia???apakah masyarakat indonesia bener2 masyarakat yang tidak kenal rasa terimakasih???apalagi yang ngaku sebagai orang jogja, yang katanya menjunjung tinggi nilai budaya dan tata krama.....

dari semua ini, gue bisa nyimpulin satu hal, yaitu, kita belum pernah merasakan bagaimana rasanya seperti mereka

1 comment:

  1. yeah!!betul yan!!
    terima kasih tuw penting bgt...terima kasih tuw kyk penghargaan bwt org yg nglakuin sesuatu bwt kita...pa lgi ditmbh senyum..maknyus jdinya..

    sedikt cerita..di UI,setiap org yg turun bikun kebnykan bilang"makasih pak" sebelumnya ak mikir.."ngapain pda bilang makasih..org itu tgsnya.."dan ak bpikir lagi..apa jdinya klo semua org yg trun ga bilang makasih??ga ngebayangin muka bpk supir bkal kyk apa..soalnya..ak pernah menemui,wkt itu bikun g penuh2ny dan ak bdiri didpan mepet kaca bis trus ak perhatiin muka bpk rda2 pye..ga enak pokony..dan ketika ada yg trun dan blg makasih pak...dan bpk jwab ya..degn muka sedikit sumringah..wah..seneng..
    yak!ternyata penting teman ucapa terima kasih itu..ayo kita biasakan...

    ReplyDelete